Pengikut

Ahad, 22 September 2013

KIES 9 - Bab 18/19



Bab 18

Hari ini aku cuba untuk berpuasa setelah beberapa kali aku melihat Mak Engku dan beberapa penghuni lain berpuasa sunat Isnin dan Khamis. Malah Wirdah dan kawan-kawannya turut berpuasa. Aku lihat mereka cukup ceria dan seolah-olah mereka tidak letih walaupun tidak makan. Aktiviti mereka dilakukan seperti biasa. Disebabkan persekolahan telah bermula, Wirdah dan kawan-kawannya telah ke sekolah dalam keadaan mereka berpuasa sunat. Sesuatu yang mengagumkan bagiku.
Apabila aku bertanya Wirdah, dia menjawab yang dia telah terbiasa dengan amalan itu. Malah dahulu pun hidupnya susah. Jadi soal berlapar adalah perkara biasa. Termenung aku seketika mendengar cerita Wirdah. Kemiskinan dan kesusahan mengajarnya menjadi kuat. Kuat semangat dan cekal mengharungi hidup lebih-lebih lagi setelah kematian kedua-dua orang tuanya. Dia tinggal sebatang kara. Adik beradiknya hanyalah penghuni rumah anak-anak yatim itu.
“Sha tak apa-apakah?” soal Mak Engku yang melihat aku agak goyah ketika menunaikan solat sunat Zohor.
“Tak apa Mak Engku. Sha cuma rasa letih sikit. Nak berdiri pun rasa tak larat,” ujarku sambil tersenyum.
“Sha, sebenarnya harus bagi sesiapa sahaja yang bersolat sunat untuk melakukannya dalam keadaan duduk walaupun tanpa keuzuran. Jadi kalau Sha tak larat berdiri, Sha duduklah.”
Aku menganggukkan kepala tanda faham. Selesai menunaikan solat, kami meneruskan dengan pengajian al-Quran. Agak membanggakan buat diriku kerana aku mampu menghafal surah pendek dan ayat-ayat dalam solat. Malah aku juga telah mengenal huruf-huruf di dalam al-Quran. Aku bangga kerana aku mulai celik al-Quran.
Aku pulang ke rumah setelah menunaikan solat Asar. Tubuh rasa amat letih dan aku membaringkan diri di atas katil. Iskandar pulang seketika kemudian. Dia masuk ke bilik dan menegurku.
“Sayang penatkah?” soalnya sambil memicit lembut tanganku.
Aku biarkan sahaja. Terasa selesa urutannya. Hilang rasa lenguh.
“Abang, pertama kali Sha berpuasa dan Sha rasa macam nak berbuka aje. Letih dan kering tekak Sha. Tapi bila tengok Wirdah, Sha nak teruskan juga. Keadaan Wirdah buat Sha terfikir dan ingin rasa macam mana hidup orang susah. Wirdah beritahu Sha yang dia selalu makan sehari sekali aje. Pergi sekolah jalan kaki tanpa sarapan. Hidup dia susah tapi dia begitu kaya dengan budi pekerti dan taat pada agama. Pandang dia pun, hati dah rasa tenang. Tak pernah Sha jumpa remaja sebegini.”
“Sebab tu dia jadi kesayangan penghuni di sini. Nadhir tu pun tak dapat tahan hati nak dekati dia. Tapi dia macam yang Sha kenal. Tegas dalam pendiriannya, sentiasa tunduk dan patuh pada suruhan dan larangan agama. Pendek kata dia adalah contoh muslimah sejati,” Iskandar turut memuji.
Entah kenapa, aku tidak rasa cemburu ketika Iskandar memuji Wirdah padahal Wirdah adalah perempuan dan Iskandar boleh menikahinya. Malah kalau menjadi maduku pun, boleh.
“Sha sukakan Wirdah. Kalau kita jadikan dia, adik angkat kita boleh tak?” soalku sambil tersenyum.
“Adik angkat?” soal Iskandar kembali.
“Ya, adik angkat kita berdua. Kita tanggung semua perbelanjaan dia. Jika boleh, Sha nak hantar dia belajar ke luar negara. Mesir atau Jordan seperti yang dia impikan.”
Iskandar tersenyum dan kemudian menganggukkan kepala.
“Kalau Sha rasa nak ambil dia jadi adik, abang setuju aje. Nanti Sha beritahu Mak Engku dan dia. Sha kena terima apa aje keputusan Wirdah sebab dia berhak memilih untuk menjadi adik kita atau tak.”
“Baiklah. Nanti Sha tanyakan pendapat Mak Engku.”
“Sha nak makan apa hari ni? Biar abang masak sebagai meraikan Sha berpuasa hari ni,” ujar Iskandar setelah lama kami mendiamkan diri.
“Abang masak apa aje pun tak apa. Sha akan makan.”
Jika dahulu aku sering memilih dan cerewet ketika makan, tetapi kini perangai itu telah dapat aku hindari. Sekarang, aku boleh makan apa sahaja yang terhidang di hadapanku. Janji halal dan bersih, aku akan makan. Aku belajar mensyukuri rezeki yang ALLAH beri.
“Kalau begitu, abang nak masak nasi ayam Hainan buat Sha.”
“Wah! Sedap tu. Sha nak tengok cara abang masak,” kataku dengan wajah teruja.
Sejak akhir-akhir ini apa sahaja yang dimasak oleh Iskandar amat sedap pada tekakku. Aku akan makan sehingga habis apa sahaja yang Iskandar hidang. Sebenarnya Iskandar lebih banyak memasak berbandingku. Aku memang tidak pandai dalam soal ini dan lebih banyak melihat. Iskandar akan menerangkan padaku langkah untuk memasak dan kerap kali aku akan menolongnya.
“Sha boleh tahankah? Takut nanti tengok ayam, tak tahan nak buka puasa pula.”
“Insya-ALLAH Sha akan tahan.”
Sejak berada di tempat ini aku telah pandai menggunakan perkataan Insya-ALLAH, ALHAMDULILLAH dan SUBHANALLAH.
“Kalau begitu, jom tolong abang di dapur.”
Aku bingkas bangun dan mengekori langkah Iskandar ke dapur. Iskandar menyuruhku duduk di kerusi sambil memerhati kerja-kerja yang dilakukannya. Iskandar mengeluarkan ayam yang telah dibersihkan dari peti sejuk. Aku hanya memerhati Iskandar memerap ayam dengan memasukkan kicap, minyak bijan, bawang putih yang ditumbuk dan sedikit garam. Dia kemudiannya menumis bawang dan memasukkan air ke dalam periuk. Kiub ayam turut dimasukkan. Beras dibasuh dan ditoskan di dalam bekas penapis.
“Kenapa abang tak masukkan beras tu dalam air?” soalku kehairanan.
Setahu aku apabila hendak memasak nasi, beras dimasukkan bersama-sama air.
“Kena didihkan air dulu baru boleh masukkan beras. Ini petua nak masak nasi yang ada perencah macam nasi tomato, nasi beriani atau nasi ayam. Kawan abang yang kerja chef beritahu abang. Nasi mudah masak dan tak mentah.”
“Oooo....” Aku berbunyi begitu dengan mulut dimuncungkan seolah aku memahami apa yang Iskandar terang.
“Panjangnya O. Faham tak?” ujar Iskandar dengan senyuman.
Aku cepat menggeleng tanda tidak faham. Berderai tawa Iskandar. Aku turut ketawa. Iskandar meneruskan kerjanya dan aku menolongnya mengupas kulit timun. Ayam yang diperap tadi dikukus oleh Iskandar. Terpesona aku melihat tingkah Iskandar. Dalam diam aku mengaguminya.
Ada pendapat menyatakan apabila lelaki memasak, mereka nampak seksi. Aku tidak tahu tetapi dia memang kelihatan sungguh menarik dalam apron berbelang biru. Orang cakap, ‘hot stuff’. Memang hot! Tambahan pula berada di dapur dan menggunakan api. Merenik peluhnya di dahi. Aku begitu asyik merenung Iskandar sambil menompang dagu di meja.
“Kenapa tenung abang macam tu? Sha kena ingat Sha masih berpuasa. Jangan nanti terbatal puasa sedangkan tak sampai sejam lagi nak berbuka. Abang ni tak apalah sebab tak puasa.” Kata-kata Iskandar menyedarkan aku yang terleka.
“Tak faham. Apa maksud abang?”  Aku kerut dahi berfikir sejenak.
 “Sha renung-renung, takut abang tergoda. Nanti Sha yang susah,” ujar Iskandar lalu ketawa.
Aku menampar geram bahunya. Suka benar dia mengenakan aku. Aku pula kadangkala lurus bendul. Memang jadi bahan gurauan Iskandar. Tetapi selalunya aku tidak marah. Sekadar geram sayang. Siapa tak sayang suamikan?
Iskandar menghidang makanan dan aku menolongnya. Setelah kedengaran azan, Iskandar membacakan doa. Buat pertama kalinya aku berbuka puasa. Kurma yang tidak aku pandang suatu ketika dahulu, kini masuk ke perutku. Terasa segar dan manis kurma yang kumakan. Semanis perasaanku kini. Aku berbangga kerana berjaya menahan diri sepanjang hari daripada lapar dan dahaga. Mungkin beginilah rasanya perasaan orang yang susah. Berlapar kerana terpaksa. Tiada makanan untuk dimakan. Tetapi apabila dapat menjamah makanan, begitu nikmat terasa.
“Abang, bagaimana Wirdah dapat menahan lapar sedangkan dia masih kecil waktu ibu bapa dia masih ada? Tentu perit hidup dia. Makan sehari sekali dan kadangkala berlaukkan ikan kering atau sayur yang dikutip aje. Bapa dia pula tak mampu nak sedia makanan yang sempurna,” ujarku yang tiba-tiba teringatkan cerita Wirdah tentang kehidupannya diwaktu kecil.
Bapa Wirdah sebenarnya buta dan hanya melakukan kerja-kerja menghasilkan barang kraf. Barang itu dijual kepada peraih dan di pasar sehari. Ibu Wirdah akan menolong bapanya ketika mereka menjual di pasar sehari. Mereka dilanggar lari oleh sebuah kereta ketika pulang daripada menjual. Disebabkan itu, Wirdah menjadi yatim piatu dalam usianya masih mentah.
“Itulah salah satu hikmah berpuasa. Kita akan dapat merasa penderitaan orang yang tidak berkemampuan ataupun saudara kita yang ditimpa peperangan atau bencana. Macam di Palestin atau Kemboja. Rakyat hidup susah dan makan ala kadar.”
“Untung kita hidup di Malaysia. Serba mewah hingga kadangkala makanan terbuang begitu aje. Dulu Sha pun macam tu. Kalau tak suka makanan tu, Sha buang. Lepas tu beli yang lain. Perangai Sha begitu buruk masa tu. Ada ketika Sha hina makanan yang terhidang padahal itulah rezeki Sha. Sha tak tahu bersyukur,” ujarku menginsafi diri.
“Bersyukurlah sebab Sha dah sedar. Abang bangga dengan Sha sebab mahu berubah. Dulu abang sangka abang perlukan masa yang panjang untuk bentuk diri Sha tetapi rupanya ALLAH permudahkan tugas abang. Mungkin berkat doa bonda yang memang nak lihat Sha berubah. Bonda yang beria-ia minta abang tolong ubah Sha.”
“Bonda? Bukan ayahanda yang jodohkan kita?” soalku sambil memandang tepat ke wajah Iskandar.
“Ayahanda setuju setelah bonda yakinkan ayahanda. Masa tu, ayahanda takut Sha bertindak liar dan terus menjauh daripada mereka kalau tahu yang Sha akan dikahwinkan dengan abang. Bila Sha kata setuju, terus ayahanda atur perkahwinan kita dan jadi wakil Sha.”
Aku terdiam dan tertunduk menahan rasa sebak. Ingatan terhadap bonda dan ayahanda seringkali buat aku ingin menangis. Iskandar yang terperasan akan perubahan wajahku segera memegang tanganku seolah memujukku.
“Maafkan abang jika kata-kata abang buat Sha sedih.”
“Tak apa. Sesekali teringat Sha rasa sedih. Tapi Sha, okey. Abang jangan risau,” ujarku sambil mengorak senyum kepada Iskandar.
“Cepat habiskan makanan tu. Kata nak ke surau tadi.”
Aku mengangguk dan menyambung makan. Selesai makan, aku menolong Iskandar mengemas dan kemudian bergerak mengambil wuduk. Kami solat maghrib bersama-sama dan kemudian melangkah menuju ke surau untuk mengikuti pengajian agama.



Bab 19

Selama tiga bulan aku menjalani kehidupan yang aman damai di Darul Durrani. Aku sudah mampu melakukan ibadat solat wajib dan solat-solat sunat dengan baik. Malah aku sudah mampu membaca al-Quran walaupun masih bertatih. Kegiatan harianku banyak dipenuhi dengan pengisian agama. Di masa lapang aku turut membantu anak-anak yatim di situ dalam bidang pelajaran terutama Bahasa Inggeris. Iskandar sentiasa ada untukku dan dia terus memberi semangat serta kekuatan buatku.
“Sayang, berat rasa hati abang nak tinggalkan sayang untuk tiga hari di sini. Sepanjang abang tak ada, sayang jaga diri. Kalau sunyi, sayang boleh ajak Wirdah dan yang lain tidur di sini,” ujar Iskandar setelah selesai kami bersarapan.
Iskandar memberitahuku bahawa dia terpaksa pulang ke Kuala Lumpur kerana ada sedikit urusan keluarga di sana. Aku tidak diberitahu urusan apa tetapi dia menyatakan abah dan ibunya akan pulang dari New Zealand. Disebabkan aku masih tidak selamat untuk bebas ke sana sini, jadi aku memilih untuk terus tinggal di sini. Walaupun hati rasa keberatan untuk berpisah, tetapi aku terpaksa akur.
“Baiklah. Tapi Sha harap abang telefon Sha selalu.”
Sebelum ini Iskandar telah membeli telefon dan nombor yang baru buatku. Tetapi aku hanya dibenarkan untuk menghubunginya sahaja. Ini untuk mengelakkan aku dikesan musuh. Jika tidak dipesan pun, aku memang tidak mahu menghubungi sesiapa selain dia. Padaku, hidupku di sini lebih bermakna dan aman. Kehidupanku yang lalu ingin aku tinggalkan. Malah aku rasa malas untuk mengambil tahu hal syarikatku. Padaku harta dan kekayaan itulah yang membuat aku terpisah dengan kedua ayahanda dan bonda. Aku tak mahu disebabkan harta itu, aku terpisah pula daripada Iskandar.
“Abang akan telefon Sha setiap malam. Kalau waktu siang, abang akan hantar mesej jika perlu. Abang tak mahu ganggu waktu Sha belajar.”
“Sha akan tunggu abang telefon setiap malam. Sha nak abang teman Sha tidur seperti selalu walaupun hanya suara abang yang Sha dengar.”
Iskandar tersenyum sambil menarikku ke dalam pelukannya. Lama kami dalam keadaan itu. Terasa begitu sukar untukku melepaskannya pergi. Air mata yang kutahan mengalir juga.
“Jangan menangis, sayang. Abang pergi sekejap aje. Selesai kerja abang, abang akan pulang secepat mungkin. Sha tunggu abang dan jangan nakal-nakal,” ujar Iskandar sambil menyeka air mataku.
Aku tersenyum dan menggenggam tangannya. Tangan itu kukucup lama sebelum aku lepaskannya.
“Abang jangan lupakan Sha, ya.”
“Abang tak mungkin lupa permaisuri hati abang. Sha sabar, ya. Nanti lepas kes ni selesai, kita bebas ke mana aje. Masa tu abang nak bawa Sha honeymoon di Switzerland.”
Aku tersenyum membayangkannya.
“Tak sabar rasanya Sha nak ke sana dengan abang. Sha harap kes ni cepat selesai. Polis masih tak dapat bukti siapa yang terlibat?”
“Masih samar-samar tapi suspek utama, Ayah Bad. Dia ada motif yang kuat untuk rampas syarikat dan harta benda Sha. Sekarang dia berkuasa penuh dalam syarikat Sha setelah Sha serah semua urusan pada dia. Cuma abang tertunggu-tunggu apa tindakan dia seterusnya.”
“Bagaimana kalau Sha lepaskan semua saham pada dia? Sha rasa harta tu buat Sha kehilangan orang tersayang. Sha nak hidup aman di sini. Biar kita hidup susah, janji kita bersama. Boleh tak abang jumpa Ayah Bad dan bincang soal ni. Kita buat perjanjian dengan dia. Sha serah harta dan dia beri kebebasan buat Sha. Jadi dengan itu kes ni akan selesai. Soal dia terlibat atau tidak dengan pembunuhan ayahanda dan bonda, kita serahkan hal itu pada polis.”
“Tapi syarikat tu adalah titik peluh ayahanda. Takkan Sha nak lepaskan begitu aje?”
“Apa ada pada harta jika nyawa galang gantinya?” soalku sedikit geram. Aku bersungguh untuk memudahkannya, Iskandar pula seolah menyukarkannya.
“Abang tak mahu Sha menyesal kemudian hari. Tapi kalau Sha bersungguh, nanti abang jumpa peguam dan bincang soal ni. Kena minta pendapat dia dulu. Abang nak buat perjanjian secara rasmi dan minta jaminan Ayah Bad supaya hidup kita tidak akan diganggu lagi selepas ni,” ujar Iskandar seolah memujukku.
“Baiklah. Abang boleh jumpa peguam ayahanda. Minta dia uruskan soal ni. Kalau boleh, Sha nak urusan ni disegerakan.”
“Baiklah, boss.” Iskandar menarik hidungku.
Aku terjerit kecil sambil menggosok hidung yang pastinya telah memerah. Iskandar ketawa dan aku turut ketawa bersamanya. Iskandar mencapai kunci van dan menyalami aku sebelum melangkah keluar. Sempat juga dia menghadiahkan ciuman di dahiku. Aku melambaikan tangan dengan linangan air mata. Aku memerhati hingga van itu hilang daripada padangan mata.
Ketika aku ingin melangkah ekor mataku sempat melihat ada sebuah kereta CRV memasuki perkarangan rumah anak-anak yatim. Mungkin pembekal atau penderma yang ingin berjumpa Mak Engku,  fikirku. Aku menyambung langkah dan memasuki rumah. Ketika aku ingin menutup pintu, mataku terpandang arah pemandu CRV tadi. Hatiku seolah terhenti berdegup melihat wajahnya. Tetapi aku tidak pasti kerana hanya nampak dari arah tepi.
Betulkah dia atau orang lain? Kalau betul, apa harus aku buat? bisik hatiku penuh cuak.
Aku membiarkan daun pintu renggang agar dapat aku pastikan orang itu. Lelaki itu turun daripada keretanya tetapi wajahnya tidak begitu jelas. Mungkin kerana jarak rumah Mak Engku dan tempat aku mengintai, agak jauh. Tambahan pula, dia sedang berbual di telefon dan tangannya menghalang sebahagian mukanya. Aku dapat melihat Batrisya berlari ke arah lelaki itu. Lelaki itu merendahkan diri lalu memeluk dan mendukung Batrisya. Batrisya kelihatan sangat gembira. Aku hanya dapat melihat belakang lelaki itu yang melangkah masuk ke rumah Mak Engku.
Hmm...ayahanda Batrisya rupanya. Bukan dialah, bisik hatiku meyakinkan diri sendiri. Tetapi kenapa debar hatiku masih ada? Seolah lelaki yang kulihat tadi adalah Raja Azrin Shah.
Tanpa mahu memikirkan persoalan itu, aku melangkah ke dapur dan membasuh pinggan yang berada di singki. Tengah hari nanti aku bercadang untuk makan bersama-sama Wirdah dan anak-anak yatim yang lain. Selesai melakukan kerja mengemas, aku melangkah keluar menuju arah dewan makan untuk mencari Wirdah.
Aku terpaksa melalui jalan hadapan rumah Mak Engku untuk ke dewan makan. Sempat aku mengerling nombor plat CRV yang tertera.
Plat Wilayah. Betullah ni ayahanda Batrisya bukan mangkuk tu, bisik hatiku.
Batrisya pernah memberitahuku bahawa ayahandanya bekerja di Kuala Lumpur. Aku terus melangkah tanpa melihat rumah Mak Engku. Wirdah, kulihat sedang duduk di meja batu di bawah pokok tidak jauh dari dewan makan. Mungkin dia sedang mengulangkaji pelajaran kerana terdapat beberapa buku di atas meja. Begitu tekun dia mencoret sesuatu di buku.
“Assalamualaikum,” aku memberi salam lalu duduk di sebelahnya.
“Waalaikumusalam,” Wirdah tersenyum sambil menjawab salamku.
“Wirdah seorangkah? Mana kawan-kawan yang lain?”
“Syahmina balik ke bilik dan Izyan ke tandas sekejap. Kak Sha tolonglah ajar Wirdah Bahasa Inggeris ni. Wirdah tak pandai nak buat ayat,” pinta Wirdah dengan muka mengharap. Tampak comel wajah itu di mataku.
Aku anggukkan kepala dan melihat bersama-samanya buku yang terbentang. Aku menerangkan cara membuat ayat untuk karangannya. Wirdah begitu tekun mencatat segala ajaranku dan sesekali bertanya maksud perkataan yang tidak difahaminya. Izyan menghampiri kami berdua dan memberi salam. Kami menjawab salam Izyan serentak. Izyan mengambil tempat di sebelahku. Aku terus membantu mereka berdua mengulangkaji pelajaran.
Aunty!” panggil Batrisya yang muncul di situ secara tiba-tiba.
Aku dapat melihat wajahnya yang kemerahan dan berpeluh. Pasti dia berlari sebentar tadi.
“Ya, Risya. Risya cari aunty ke?” soalku sambil tersenyum.
“Ayahanda nak jumpa aunty,” ujar Batrisya sambil menunjuk arah lelaki yang sedang berdiri tidak jauh dari situ.
Berderau darahku melihat lelaki itu. Aku pandang Batrisya dan kemudian lelaki itu. Patutlah wajah Batrisya membuat aku teringatkan dia. Lelaki yang pernah bertahta di hatiku. Lelaki yang mengharu-birukan hidupku. Batrisya begitu mirip wajah Raja Azrin. Rupanya benar gerak hatiku tadi. Memang itu Raja Azrin Shah.
Aku alihkan wajahku ke arah Wirdah. Wirdah dan Izyan memerhati tingkahku. Aku tahu mereka pasti hairan kerana aku membelakangkan Batrisya. Tidak pernah aku bersikap begitu bila bersua Batrisya sebelum ini. Selalunya aku layan Batrisya dengan sangat mesra.
Aunty Sha,” panggil Batrisya lagi.
Aku palingkan sedikit wajahku untuk melihat Batrisya. Dalam hati rasa kasihan padanya tetapi aku perlu bertegas. Tak mahu aku mengulangi kisah silam atau mengharapkan dirinya lagi. Segalanya telah aku noktahkan setelah hatiku, kuserah pada Iskandar.
“Maafkan aunty. Aunty tak mahu jumpa ayahanda Risya. Uncle Nain tak ada di sini. Jadi aunty rasa tak manis buat begitu. Risya pun tahukan? Macam yang ustazah pernah ajar. Lelaki dan perempuan bukan mahram tak boleh berjumpa berduaan. ”
Aku beralasan sehabis baik untuk tidak mengecilkan hati Batrisya.
Aunty jangan risau, Risya ada. Bukan nak jumpa berdua.” Risya cuba memujuk.
Wirdah dan Izyan hanya memerhati tanpa kata. Sesekali mata mereka mencuri pandang ke arah Raja Azrin.
“Tapi aunty...”
“Maaf Risya, aunty tak boleh.”
“Tengku Kiesha Khalila! I nak cakap dengan you sebentar.”
Terdengar suara Raja Azrin yang berdiri di belakang Batrisya. Aku tak tahu bila dia menghampiri kami. Mungkin kerana aku memusingkan badan membelakanginya, jadi aku tidak perasan.
“Maaf. Saya tak kenal awak. Jadi, jangan ganggu saya.”
Aku masih membelakanginya. Aku melihat wajah Wirdah. Cuba mencari kekuatan diri ketika itu. Wirdah yang seolah memahami, menggenggam tanganku. Matanya lunak menyapa wajahku.
“Tak kenal atau pura-pura tak kenal?” soal Raja Azrin.
Aku tunduk mendiamkan diri.
“Risya, kalau Risya nak tahu inilah mama Risya. Mama yang lahirkan Risya bukan bonda,” ujar Raja Azrin mengejutkan semua di situ.
“Apa maksud kau ni Rain?” soalku marah. Aku bingkas bangun menghadapnya.
“Kenal pun rupanya. Tadi sombong sangat,” kata Raja Azrin sambil mencebikkan bibirnya.
“Ayahanda, betulkah ni mama Risya? Mama kandung Risya?” soal Batrisya sambil melihat aku dan Raja Azrin, silih berganti. Wajahnya penuh dengan tanda tanya.
“Ya, sayang. Inilah mama Risya yang sebenarnya. Ayahanda ambil Risya di hospital selepas mama Risya lahirkan Risya. Masa tu bonda Risya baru kehilangan baby yang lahir tak cukup bulan. Mama Risya pula tak mahukan Risya. Jadi, ayahanda ambil dan bawa Risya jumpa bonda. Bonda sukakan Risya dan anggap Risya seperti anak dia sendiri,” ujar Raja Azrin sambil tersenyum memandangku.
Hatiku terasa menggelegak.
“Oh! Rupanya kaulah yang curi Risya masa di hospital tu. Kau memang tak berhati perut!” mulutku menghamburkan kemarahan.
Tanpa sedar, aku terus meluru ke arah Raja Azrin. Inginku tumbuk dan patah-patahkan tulangnya. Biar dia tahu perasaan sakit hatiku. Tangan yang kulayangkan ke muka Raja Azrin dapat ditangkap olehnya. Aku cuba menendang tetapi dia pantas mengilas tanganku ke belakang. Aku mengadui kesakitan. Tenaga wanita tidak mampu mengatasi tenaga lelaki.
“Kiesha! Berhenti meronta dan ikut I jika tak mahu terus jadi perhatian ramai,” ucap Raja Azrin hampir di telingaku.
Aku berhenti meronta dan melihat ke hadapan. Ramai anak-anak yatim yang memerhatikan kami. Wirdah cuba membantu aku tetapi langkahnya terhenti apabila Raja Azrin mengangkat tangan dan mengisyaratkan agar berhenti.
“Lepaskan aku!”
“I akan lepaskan you, sayang. Tapi ikut I. Kita perlu selesaikan hal ni.”
“Baiklah. Tapi aku nak bawa Wirdah sekali. Tak elok jika hanya kita berdua.”
“Okey. I akan bawa Risya dan Wirdah untuk temankan you.”
Raja Azrin melepaskan tangannya. Aku menggosok-gosok tangan yang dikilas tadi. Terasa masih sakit kerana Raja Azrin mengilas dengan agak kuat. Wirdah dan Izyan menghampiriku.
“Hanya Wirdah yang boleh ikut. Yan tunggu di sini,” ujar Raja Azrin memberi arahan.
Aku melihat wajah Wirdah dan Wirdah mengangguk tanda setuju. Aku memegang tangan Wirdah dan mengikut langkah Raja Azrin yang telah bergerak bersama-sama Batrisya. Sesekali Batrisya menoleh untuk melihatku. Aku tahu Batrisya pasti keliru saat ini. Kami tiba di kereta Raja Azrin. Batrisya terlebih dahulu masuk ke dalam kereta dan duduk di ruang hadapan bersebelahan pemandu. Raja Azrin membuka pintu belakang untukku dan Wirdah.
“Azrin!” panggil Mak Engku.
Dia menyarungkan sandalnya dan bergerak ke arah kami dalam keadaan gopoh- gapah. Dia cuba menghalang Raja Azrin daripada membawaku.
“Bonda, biar Rain selesaikan hal ni dengan Kiesha. Bonda tak perlu campur tangan.”
“Rain, dengar cakap bonda. Sha isteri orang. Jangan buat begini, berdosa. Tak baik nak runtuhkan masjid yang telah terbina.”
“Bonda... Si Nain tu dah bohongkan Kiesha dan bonda. Dia tak pernah pun kahwin dengan Kiesha. Rain tahulah sebab Rain ikuti perkembangan diri Kiesha. Mana ada majlis akad nikah antara mereka berdua. Kalau bonda tak percaya, cuba tanya Kiesha bila tarikh dan masa dia bernikah.”
Aku dan Wirdah hanya memerhati perdebatan kedua-dua beranak itu. Aku sendiri tidak tahu kenapa aku boleh mendiamkan diri. Ingin aku dengar cerita Raja Azrin tentang Iskandar. Mungkin kerana perasaan curigaku terhadap Iskandar masih terselit di hati.
“Sha, cuba beritahu Mak Engku betul atau tidak apa yang Rain kata?” soal Mak Engku sambil memandang tepat ke wajahku.
 “Abang Nain beritahu Sha yang kami dinikahkan oleh ayahanda dua minggu sebelum kejadian pembunuhan tu. Kalau tak silap pagi hari Khamis, 15 Mac lepas. Akad nikah di pejabat kadi.”
“Kiesha, you ada tak surat nikah untuk sahkan hal ni?” soal Raja Azrin.
“Abang Nain beritahu dia tertinggal surat nikah di Kuala Lumpur dan yang Sha punya ada dalam simpanan ayahanda. Ayahanda tak sempat nak beri pada Sha sebab lepas akad nikah tu, ayahanda dan Abang Nain ke Madinah,” ujarku dengan yakin.
“Bodoh betul you ni, Kiesha. Mudah kena tipu. Nain tu pembohong besar. I kenallah dia tu. Pasti dia nak tipu dan rampas harta you.” Raja Azrin mencebik mulutnya. Hatiku makin panas mendengar tuduhan itu.
“Kalau you dah kenal sangat hubby I, cuba you beritahu kenapa you panggil dia pembohong besar?” soalku dengan nada yang kian tinggi.
“Sha... Rain... lebih baik kita semua masuk ke dalam rumah untuk bincang soal ni. Tak perlu keluar sebab Sha tak minta izin Nain. Lagi pun Nain dah pesan pada Mak Engku agar tengok-tengokkan Sha waktu dia tiada di sini,” ujar Mak Engku perlahan tetapi tegas.
Aku mengangguk dan memegang tangan Wirdah. Padaku Wirdah perlu ada untuk menyuntik semangat buat diriku.
“Wirdah tak perlu ada jika kita tak keluar,” ujar Raja Azrin Shah apabila melihat Wirdah mengikutku.
“Jika Wirdah tak ada, Sha tak nak berbincang. Wirdah adik Sha dan Sha perlukan dia.” Aku bertegas.
“Baiklah. I tak ada masalah. Cuma takut you yang termalu nanti dengan Wirdah,” perli Raja Azrin.
Aku menjeling marah pada Raja Azrin tetapi aku tetap memasuki rumah Mak Engku. Aku perlu pertahankan apa yang aku miliki sekarang. Tidak mahu lagi aku menoleh ke belakang. Sejarah silam perlu dilenyapkan.

5 ulasan:

nani comel berkata...

is benci dngan azrin,

nani comel berkata...

is benci dngan azrin,

nani comel berkata...

akak best sangat2. Saya dah bca bap 20 kt ilham, cepat2 sambung ye,

Imanisa riana @ sarimah berkata...

nani comel..
Terima kasih dan teruslah ikuti kisah ini. Akak akan cuba update jika tak sibuk.

Danial Haiqal berkata...

Ada perbincangan berkaitan dengan Langkah Bendul dalam Semanis Kurma
Semoga Bermanfaat